Header Ads

Diadukan ke MKD, Ruhut: Siapa Berani Berhentikan Aku?

 

PopTopik.com - Jakarta-Anggota Komisi Hukum Dewan Perwakilan Rakyat dari Fraksi Partai Demokrat Ruhut Sitompul menanggapi santai langkah Ketua Pengurus Pusat Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak yang melaporkan dirinya ke Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD).

Ruhut diadukan karena dianggap melecehkan dan mempelesetkan kepanjangan hak asasi manusia menjadi hak asasi monyet dalam rapat dengar pendapat antara Komisi III dengan Kapolri pada April 2016.

Dalam rapat itu Ruhut membela Polri dan menganggap apa yang dilakukan Detasemen Khusus Antiteror 88 dalam kasus tewasnya terduga teroris Siyono tidak melanggar hak asasi manusia. "Saya kecam yang katakan Densus melanggar HAM. HAM apa? Hak asasi monyet?" ujar Ruhut saat itu.

Dahnil juga mendesak Partai Demokrat mengambil langkah tegas memecat Ruhut dari keanggotaan partai. Ruhut mengaku tak ambil pusing dengan laporan dan tuntutan tersebut. "Dia itu cuma cari sensasi, siapa yang pula yang berani berhentikan aku," ujar Ruhut, saat dihubungi Tempo, Selasa, 31 Mei 2016.

Ruhut tak merasa bersalah karena seluruh pendapatnya kala itu dilakukan saat menjalankan tugasnya sebagai anggota Dewan. "Saya saat itu sedang bertugas rapat dengar pendapat, apa yang saya sampaikan itu ada yang namanya imunitas," katanya.

Dia menuturkan siap jika harus memenuhi panggilan MKD dan menjelaskan persoalan yang terjadi. "Singkatnya saya siap hadir jika dipanggil," ucapnya.

Di satu sisi Ruhut kecewa terhadap sikap MKD yang menanggapi laporan Pemuda Muhammadiyah karena dia nilai tidak valid. "MKD juga ikut-ikutan nggak benar, laporan seperti itu ditanggapi."

Pada Selasa siang Dahnil memenuhi panggilan MKD untuk memberikan keterangan. Dia menuturkan sikap Ruhut ini secara tidak langsung juga menghina SBY, selaku Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat. Menurut dia, dalam berpolitik SBY selalu mendorong perilaku santun dan menjunjung etika. "Tapi apa yang dilakukan Ruhut justru bertentangan," ujarnya.

Dahnil mengimbuhkan Pemuda Muhammadiyah  mendorong proses hukum dalam penyelesaian kasus tersebut. Dia juga sudah menyampaikan surat laporan secara resmi kepada Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrat dan Fraksi Partai Demokrat di DPR. (tempo)

No comments:

Powered by Blogger.