Header Ads

Panglima TNI: Kalau Punya Sukhoi-35, Indonesia Dipastikan Akan Jadi yang Terbaik

 

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo meyakini, pesawat Sukhoi Su-35 dari Rusia adalah pilihan tepat untuk menambal pertahanan Indonesia.

"Kalau kita punya itu (Sukhoi Su-35), sudah dipastikan kita akan menjadi yang terbaik," ujar Gatot di Kompleks Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (18/5/2016).

Nama Sukhoi Su-35, diakui Gatot, keluar dari kajian dan perencanaan TNI sebelumnya. Berdasarkan kajian tersebut, Sukhoi dianggap mampu memenuhi kebutuhan pertahanan di Tanah Air.

Adapun kebutuhan akan pertahanan yang dimaksud sesuai dengan instruksi dari Presiden Joko Widodo adalah menjadikan Indonesia sebagai poros maritim dunia.

"Apa yang dikatakan Presiden, poros maritim dunia. Otomatis, laut kita begitu luas dan terbuka. Maka perlu ada pengawasan. Setiap relung laut, batas, harus diawasi," ujar Gatot.

"Selain itu, kalau ada ancaman, bisa kita segera atasi. Maka diperlukan alutsista yang terkini dan tercanggih, Sukhoi 35 (Su-35)," lanjut dia.

Meski demikian, Gatot menekankan bahwa TNI tidak turut campur di dalam pengadaan itu. Pihaknya menyerahkan sepenuhnya keputusan ini kepada Kementerian Pertahanan.

Sebelumnya Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengonfirmasi bahwa pemerintah Indonesia berniat membeli 10 unit pesawat tempur jenis Su-35 (NATO: Flanker-E) buatan Sukhoi dari Rusia.

Ia menegaskan, proses pembelian pesawat tempur tersebut masih dalam pembahasan dan belum terjadi penandatanganan persetujuan.

Ryamizard juga menjelaskan bahwa pembelian kesepuluh Su-35 untuk TNI-AU tersebut tidak akan dilakukan sekaligus, melainkan secara bertahap.

"Membeli pesawat tempur itu harus pandai-pandai, sedikit-sedikit dulu, kalau beli sekarang barangnya datang lima-sepuluh tahun lagi, selama itu kan pasti ada (pesawat) yang lebih baru dan canggih," kata Ryamizard.

Menteri Pertahanan juga mengonfirmasi bahwa pembelian Su-35 juga sepaket dengan persenjataan, sistem avionik, dan sebagainya.

Rencananya, Menteri Pertahanan akan mengunjungi Rusia guna membahas rencana pembelian pesawat tempur Su-35 pada Februari atau Maret 2016.

Su-35 akan menggantikan armada F-5E Tiger II TNI-AU yang dianggap sudah uzur.

Penempur Rusia tersebut berhasil menyingkirkan pesaing-pesaingnya yang sebelumnya juga telah mengajukan penawaran kepada pihak Indonesia, seperti Lockheed Martin F-16V, Eurofighter Typhoon, dan JAS32 Grippen. (kompas)

No comments:

Powered by Blogger.