Header Ads

Putin Pamerkan Kekuatan Lewat Parade “Tentara Rok Mini” Rusia


Moskwa, PopTopik.com — Presiden Rusia Vladimir Putin, yang termasuk tokoh kontroversial dunia, menarik perhatian karena kejutan-kejutannya.

Ia sering mempertontonkan kekuatan pengaruhnya, tetapi juga sisi-sisinya sebagai seorang pria sejati.

Putin pernah ramai digosipkan karena kedekatannya dengan perempuan-perempuan cantik. Salah satunya dengan Wendy Deng, mantan istri taipan media Rupert Murdoch.

Kali ini Putin membuat kejutan lain. Ia menggelar parade khusus untuk pasukan tentara perempuan macho, yang mengenakan sepatu bot hitam setinggi hampir selutut dengan seragam putih ukuran ketat dan mini, beberapa inci di atas lutut.

Seperti dilaporan Daily Mirror dan The Sun, Selasa (10/5/2016), yang menyaksikan parade itu melalui rekaman video.

Presiden Rusia Vladimir Putin menggelar 'tentara rok mini' untuk dunia melihatnya lewat parade militer yang seksi, yang mungkin akan menyetrum musuh-musuhnya.

Acara parade gadis-gadis tentara itu digelar di Lapangan Merah, Moskwa, Senin (9/5/2016) pagi. Putin turut menyaksikannya.

Pada saat parade itu ditampilkan pula mesin-mesin perang modern militer Rusia. Diperlihatkan kekuatan militer berupa jet-jet tempur, sistem rudal pertahanan udara, dan senjata-senjata nuklir.

Kehadiran tentara perempuan dalam jumlah besar, dan mengenakan seragam putih dengan rok ini, menarik perhatian publik tidak saja di Rusia, tetapi juga di Barat.

Perempuan-perempuan itu mengenakan sepatu bot hitam setinggi lutut dengan rok ketat, dasi sport hitam, jalinan benang emas teruntai, sarung tangan putih, dan bertopi pet hitam-putih pula.

Tampilan seperti itu, terutama dengan rok mini di atas lutut, kontras dengan seragam tentara perempuan dari kebanyakan negara-negara Barat, termasuk Inggris dan Amerika Serikat.

Parade berlangsung dalam baris dan formasi yang ketat, di bawah sinar matahari yang cerah, dengan alunan lagu march bela diri, yang tampaknya sangat memikat pemimpin Rusia yang juga selalu tampil macho itu.

Acara itu sebenarnya sebuah acara tahunan untuk memperingati kemenangan Uni Soviet atas Nazi, Jerman, pada era Perang Dunia II.

Sosok Putin dan Rusia menjadi perhatian dunia karena keterlibatannya dalam menganeksasi Semenanjung Crimea dari Ukraina.

Juga intervensi militer Rusia melalui serangan udara sadis di Suriah untuk mendukung tentara Presiden Bashar al-Assad.

Tentara perempuan dari Universitas Militer Kementerian Pertahanan Rusia.
Otoritas berwenang di Rusia, didukung oleh media pemerintah negara itu, menggunakan event tahunan itu untuk membangun sentimen patriorik dan menggarisbawahi lagi pentingnya kekuatan militer dalam melindungi perbatasan negaranya.

Putin, dalam pidatonya pada parade militer itu, sebagian besar lebih pada heroisme mengalahkan Nazi dalam Perang Dunia II.

Namun, Putin juga membahas tentang perlunya upaya memerangi terorisme global dan bekerja sama dengan negara lain untuk melawan terorisme. (kompas)

No comments:

Powered by Blogger.